Masa

Isk iSk

My photo
Rumah papan atas bukit mengadap ciptaan NYA...subhanallah CANTIK!! dan tersangatlah cool..ALLAH tu hebat!

Wednesday, November 23, 2011

Pandainya orang kita

Assalamualaikum

Ramai orang lebih pandai mengkritik dari melakukan sesuatu dengan baik dan sempurna.

Kalau rasa ‘hangin’ satu badan dengan hipotesis yang aku baru bagi, boleh point cursor anda dekat tanda pangkah kat atas tu atau boleh browse saja blog lain. Sebab banyak lagi aku nak ulas kat bawah ni dan oh please sini bukan tempat nak sentap...

Dan sekarang aku juga sedang mengkritik, see aku juga lebih pandai mengkritik bukan?

Betul atau tidak jika aku kata :
Orang kita sukar nak beri penghargaan. ‘terima kasih’ seolah – olah jika kita berterima kasih ada pula ketul emas akan jatuh keluar dari mulut…lalu kita akan mengalami kerugian yang besar… Aku kadang-kadang sampai terbayang, agaknya dengan berterima kasih nyawa terpisah dari jasad kot..

Tapi lain pula apabila diberi peluang untuk komen, yang buruk tu lebih banyak dari yang baik. Yang baik tak pula nak disebut “ya perkara itu sangat baik, terima kasih” tapi yang buruk ALLAHUAKBAR, boleh buat tajuk buku “100 annoying thing about bla bla”

Bila tiba giliran mereka untuk buat hal atau perkara yang sama, hasilnya tidaklah sehebat seperti yang di war-warkan, bagi mereka itulah kesempurnaan, tuala yang serupa alas kaki itu lebih baik dari jam meja cabuk yang pada aku kedua-dua hadiah sama saja, nampak murah…

Kalau diam saja tidak boleh kah? Perlukah kita menyakiti hati sesama islam sedangkan kaum cina saling menjaga antara satu sama lain. Kita orang islam? Sibuk menjatuhkan antara satu sama lain..begitukah?

Sibuk sungguh kan manusia ni..gila kuasa, gila pangkat dan sibuk nak tunjuk sesama manusia “UNTUK PENGETAHUAN U ALL I LAH YANG TERBAIK” tapi bila sampai pada agama, tak pula dikejar untuk buktikan pada pemilik nyawa, “YA TUHAN AKU MAHU MENJADI ISTIMEWA DI SISI MU”

Seperti aku katakan dalam post-post aku yang sebelum ni, apabila kita tidak ditempat orang yang kita hukum seperti kitalah Tuhan, kita takkan tahu bahawa sesuatu tu bukan lah semudah yang kita nampak…

Kadang-kadang kita tidak tahu betapa penatnya orang itu membuat sesuatu tetapi last-last bukan dapat terima kasih, suap lagi mereka dengan makian, kritikan dan komen.

Bagi aku, aku tak harapkan pujian, cukup dengan terima kasih. Itu adalah sebesar rahmat selepas lelah berhempas pulas. Tapi andai terima kasih pun terlalu berat, DIAM itu lebih memandai..CUKUP!

Bukan aku tak mahu mendengar kritikan atau cadangan. Tetapi biarlah dengan cara berhemah. Sapa yang suka bila orang tiba-tiba “sapa lah yang bodoh pi pilih benda ni”. Ayat bodoh itu lebih suka digunakan daripada berkata “ Saya cadangkan pemilihan souvenirs tu dibuat survey supaya kita dapat tahu apa yang pekerja nak” . Tunjukkan pada aku, sapa yang suka dikatakan bodoh?

Cadangan tu lebih sedap diberi dengan sogokan perlian terlebih dahulu, bahkan ada yang lebih prefer COMPLAIN daripada bagi solution...

Dan lebih baik juga kalau kita terlebih dahulu siasat sesuatu, ambil tahu dahulu situasi sebenar sebelum kita condemn.
Aku bagi contoh pertama. Pihak penganjur telah sediakan sebanyak 120 hadiah cabutan bertuah, tapi oleh kerana tidak ada rezeki, Allah tak izin si pengkritik dapat hadiah tu, dia jadik biawak komodo kelaparan, bengang…lalu dikomen dalam sehelai kertas “ hadiah sikit sangat, tak sampai seratus pun”
Nah, sapa yang bodoh di sini? Si pengkritik atau si penganjur?

Contoh kedua:
Ada seorang ayah yang sudah tua berumur lingkungan 80 an, sakit teruk sampai tak boleh jalan. Si anak lelaki yang berumur hampir 50 an pun menjalankan tanggungjawab sebagai anak. Suap makan, tukar pampers, usung ke toilet yang berada di tingkat bawah dan mandikan. Kalau kita baca balik nampak simple bukan?

Tapi cuba letakkan diri kita kat tempat si anak lelaki. Seorang yang dah hampir 50 an, nak angkat seorang yang seberat 80 kg, nak mengadap taik lagi dan nak melayan kerenah. Pagi pukul 6.30 pagi urus ayah, pastu pi kerja 8 sampai 6 petang, Dalam tempoh kerja tu jugak lari balik dari pejabat ke rumah sebab risau si ayah tak makan, tak dak sapa nak jaga..pukul 2 pagi baru balik rumah sebab besok nak keja, besok awal-awal dah bangun balik.

Namun dah bersengkang mata dan badan pun jadi lesu berbulan jaga si ayah, orang kampong dengan baik hati menelefon si anak lelaki “ Hello, assalamulaikum, niii balik la mai jaga ayah ni, sakit teruk ni, jangan la dok abai ayah”

Belum sempat si anak lelaki nak menjawab, terus diletakkan telefon, tak perkenalkan diri sapa, tak juga bertanya terlebih dahulu sebaliknya terus melontar bicara dengan amarah?

Di kampong pula heboh cerita si anak ni tak ambil tahu tentang si ayah. Ha ah ‘MEMANG’ seorang yang tidak boleh berjalan LOGIKNYA tukaq pampers dia sendiri kan? Logik kan? ‘

Apa perasaan kita kalau kita di tempat si anak lelaki?

Hebat bukan orang kita…Hebat dalam berkata-kata…hebat dalam mengkritik..atau dalam kata sebenar, hebat dalam MENGFITNAH..

Kita lansung tidak sedar bahawa kita sedang menjadi PEMBUNUH
Lebih baik kita bunuh saja si fulan-fulan yang kita kritik, kerana DOSA si fitnah dan si pembunuh sama saja..

Sayang juga, masing-masing bukanya budak sekolah lagi. Dari anak dara, teruna, mak, bapa, nenek dan datuk orang pun ada tapi minda? Percakapan yang menggunakan akal amat berbeza dari yang tidak menggunakan akal.

Kadang-kadang belajar sampai spm, sijil, diploma dan degree pun belum tentu IQ kita "A" 

Kesimpulanya, ya orang kita memang PANDAI MENGKRITIK! Lebih pandai bercakap dari BUAT..

Wasalam

Saturday, November 12, 2011

Saya hodoh

Assalamualaikum...

Hish dah la lama tak menulis, skali tulis tajuk kontroversi bukan main..Hahah..

Dengan hanya baca tajuk maybe orang akan kata aku neh antara minah atau hambaNYA yang tak reti bersyukur,..

Seriously sekarang aku sangat selesa menjadi aku yang tidak mempunyai rupa yang cantik,
Just sebagai gadis biasa..
Ditambah pula berkulit gelap...satu package lengkap si bukan rupawan...

Bukan tak reti nak puas hati,
Cuma kadang-kadang benda yang dok dalam dada yang nama dia hati tu, tiba-tiba nak ter 'touching' dengan 'segelintir' orang sekeliling yang 'mungkin' nak melawak saja dengan aku..
Haishhh sang 'hati' ni pulak buat teruk pi anggap serius..apa lah...

Salah sendiri sebab suka ambil port dengan  pandangan orang dan apa orang kata,
Tahap keyakinan diri aku pernah down satu ketika dahulu,
Hilang terus dan sangat merendah diri,
Aku pernah merasakan 'kasihan' pada yang 'memandang' diri aku kerana aku sangatlah tidak cantik,
Malah merasa amat bersalah jika suka pada seorang lelaki...

Semuanya berlaku atas faktor diri sendiri dan sekeliling
secara jujurnya dah ramai yang secara terang mahupun halus mengeluarkan satu ayat yang bermaksud aku tidak lah cantik,
itu tidak termasuk perilaku dan tindak tanduk lagi,
Malah ada sehingga tahap dibandingkan dengan adik-adik sendiri...,

Sebab cantik tu telah pun diletakkan kriteria nya haruslah putih..jadi bila hang hitam, hang huduh..
Itulah mindset aku satu ketika dulu,
Sibuk nak jadi cantik...sibuk nak kejar pandangan manusia...

Tapi bila kenang balik rasa lucu pun ada,
Entah apa yang aku kejar...
Sedangkan Allah dah beri aku seribu kelebihan,
nak dibandingkan dengan sahabat-sahabat yang rupawan, besar sungguh halangan mereka,
sampai dah kawin pun masih ada yang berharap..Paling teruk dibomohkan demi untuk mendapatkan si cantik...nauzubillahminzalik...
Baru aku tahu aku sangat sangat BERTUAH


Aku kayuh basikal sorang-sorang sejauh 10 km pun alhamdulillah tak dak sapa nak kacau,
Alangkah bertuahnya aku..
Aku pakai apa pun mana ada orang nak komen,
Then tak dak orang nak bersangka-sangka aku nak rampas boyfriend beliau ka..

Part yang aku rasa paling bertuah skali,
Bila sampai masa Allah izin aku temui pasangan,
Sebab lelaki tu sangat hebat,
Beliau mampu membuang kriteria gadis yang cantik fizikal dari ciri-ciri pilihanya, menilai perkara lain,
Dan memilih aku si gadis biasa....


Apa-apa pun bila dah biasa di lawak kan dengan jenaka "farid hitam", "farid tak cute", "kalau orang cantik yang mintak benda ni, kami akan blanja farid" ,
sekali bila tiba- tiba ada yang memuji cantik, muncul satu perasaan tidak suka dengan pujian tu, rasa seperti orang bersimpati, dan mau menjaga hati..rasa takut kalau-kalau jiwa syok sendiri dengan pujian,

Tapi jangan salah faham,..tak semua aku rasa camtu, aku tau sahabat-sahabat aku sering menilai aku dari semua aspek...dan aku tau mereka mahu aku bersyukur dengan apa yang aku ada....dan terima seadanya anugerah hebat yang Tuhan beri..

Yang pasti bak kata aisyah "Cantik luaran tak kekal, yang penting cantik iman"

Harap-harap Allah izin hati ni terus redha dan syukur syukur syukur...
Jangan la aku gatai pulak dok touching-touching pi compare diri sendiri dengan orang yang Allah beri keistimewaan cantik...-_-"

Wasalam...