Masa

Isk iSk

My photo
Rumah papan atas bukit mengadap ciptaan NYA...subhanallah CANTIK!! dan tersangatlah cool..ALLAH tu hebat!

Monday, March 28, 2011

Free hair, bertudung dan bertudung labuh

Assalamualaikum

Jawapan akhirnya tiba....
Alhamdulillah

Ecececece...Apakah itu?
Ianya adalah satu experiment dan ujikaji yang melibatkan diri sendiri dan masyarakat

Tajuk : Semua manusia adalah sama, yang membezakan mereka adalah IMAN

Orang free hair ada yang suka senyum dan ada yang tidak
Orang yang memakai tudung ada yang suka senyum dan ada yang tidak
Orang yang memakai tudung labuh ada yang suka senyum dan ada yang tidak

Jadi LUCU juga kenapa rata -rata manusia asyik menyalahkan golongan bertudung labuh saja yang sombong dan tidak suka senyum :)

Orang free hair sakit hati bila ada yang 'memaksa' pakai tudung yang bukan dari kehendak hati mereka
Orang yang memakai tudung sakit hati bila ada yang 'memaksa' suruh buka tudung
Orang yang memakai tudung labuh sakit hati bila ada yang 'memaksa' suruh up to date dan berhenti pakai labuh -labuh

Jadi masing -masing 'rupanya' manusia yang tidak suka dipaksa..
Lalu fahami lah orang lain sebelum kita 'judge'

Orang free hair ada yang baik dan ada yang tidak
Orang yang memakai tudung ada baik dan ada yang tidak
Orang yang memakai tudung labuh ada yang baik dan ada yang tidak

Jadi terasa LUCU sebab hanya kesalahan orang bertudung labuh di fokuskan dan dibesarkan
kesalahan orang lain seolah dihalalkan dan buta mata untuk menilai

Orang free hair bila orang kata dia jahat dia akan kata "ingat kami ni teruk sangat kah"
Orang yang memakai tudung bila orang kata dia jahat dia akan kata "ingat kami ni teruk sangat kah"
Orang yang memakai tudung labuh bila orang kata dia jahat dia akan kata "ingat kami ni teruk sangat kah"

Jadi serius LUCU why people asyik cari salah orang bertudung labuh sebab diri sendiri akan kata "ingat kami ni teruk" 
Aku mintak gunalah akal, sepertimana kalian tidak suka di hakimi, seperti itu jugalah si manusia bertudung labuh ini merasa...

Kita sama - sama adalah manusia..sama segalanya
Ada otak, ada perasaan

Sebelum meghakimi, siasat dulu
Sebelum lidah mula berbicara, perhatikan betul - betul

Aku tidak point terus kepada golongan yang khusus
Tapi aku maksudkan SEMUA

Buat free hair jangan HUKUM golongan bertudung dan bertudung labuh
Buat golongab bertudung jangan HUKUM golongan free hair dan golongan tudung labuh
Buat golongan bertudung labuh jangan sesekali HUKUM orang yang bertudung dan golongan free hair

INGAT...beri masa pada mereka untuk berubah
Jangan terlalu mendesak, menghukum dan menilai...

Bawa mereka secara perlahan....
Jika setelah kita berusaha dan berdoa dan mereka masih tidak mahu.
kita TIADA HAK untuk menghukum

Sebaliknya jangan putus untuk berdoa...terus berdoa....

Sayangi mereka sebagai saudara seislam
Sebab kita semua hanya HAMBA kepada Allah....







WASALAM

P/s  Sekadar renungan :
      Camna dan bagaimanakan buleh kata beriman jika satu ayat al quran kita tidak turuti  ^^

Wednesday, March 23, 2011

Sedap jugak

Assalamualaikum

Neslo adalah satu pertemuan serasi antara si milo dan nescafe yang telah lama menjadi pasangan suami isteri yang bahagia...

Maka disini adalah sedikit magik yang memberi deria rasa kenikmatan...





Nescafe White coffe + 3 camca milo + kasih sayang

Lalu dijemput kepada peminat neslo untuk cuba try test...
Oh dan kalo mahu lebih pekat tambah milo 4 camca..Pasti mengancam...

Wasalam





Sunday, March 20, 2011

Ketat?

Assalamualaikum

Astafirullahalazim........panjang nafas ditarik......
"istigfar banyak - banyak" hati mula memujuk

Pakaian beginikah membolehkan tubuh seorang manusia bergerak bebas untuk buat sesuatu keja?
Di manakah profesional nya pakaian ketat -ketat menampakkan susuk tubuh?

Penuh kebencian..pemberontakan...
Jantung sakit dan mencemuh....

Buah pikiran melayang terpikir bagaimanakah seorang itu buleh memakai baju ketat without rasa bersalah pada agama dan Tuhan , pemilik rasmi diri seorang manusia...

Sedangkan jika bukan sebab yang 'terpaksa' mereka sebenarnya ada pilihan...

Susahnya nak selamat dari cengkaman buah pikiran dan aturan seorang kafir
Perosak agama yang digelar 'islam'

Dan dalam era yang makin maju dan bertamadun ini kononnya.
Orang 'melayu' islam turut join sekaki menyokong buah pikiran barat..

Hanyut dibuai dalam agenda -agenda tersembunyi si yahudi
Dan sebenarnya telah terjajah minda tanpa sedar dan tau...

Seolah ianya perkara biasa
"Zaman dah maju laaa bai...moden la sikit pikiran"

Ah...di mana tamadun nya jika seorang lelaki melihat seorang perempuan itu dengan pandangan nafsu?
Dimana celah tamadun kalo baju yang pakai seolah tak cukup kain?
Tamadun apa kalo pikiran pun kena jajah..pirahhhh

Bukankah hasil penyelidikan di zaman purba baju - baju nya pun tak cukup kain?
Jadi kita bukan semakin maju bukan?

Hakikatnya kita seolah balik ke zaman di purba kala
Lebih tepat lagi zaman 'dinosour'

"Kalau tak sebab terpaksa, sumpah aku takkan ikut"
"Because i have no choice my friend"

Sekurangnnya lah ada juga kesedaran..
Ada juga rasa benci dengan pelanggaran syariat
Tu lah sedikit pesan Aisyah, seorang sahabat...

Pesan aku pulak,
if berpeluang tutup aurat, TUTUPLAH

Jangan rasa susah,
sebab orang yang nak tutup atau dah sedia tutup dan tetiba masuk keja terikat ngan peraturan bodoh bajet professional begitu mau nak tutup..

Sedangkan kita yang tiada halangan ni TAK MAU tutup
Kesian lah sama diri....Sayang lah sama diri

Sebab sebenarnya rohani kita sedang melancarkan peperangan yang benar -benar internal
"Arghhhh..bila tuan aku mau cari Tuhan nya" jerit rohani

Tapi kita 'pekak'
Tak dengar pun rintihan dalaman...

------------------------------------------------------------------------------------------

3 hari tak boleh tidur since  kena pakai that pathetic baju

Tak putus aku berdoa moga Tuhan gerakkan hati  bos

Satu pagi hari kedua pakai baju, sabtu 7.10 am
tengok cermin tiba -tiba sekumpulan air meleleh di muka...

Pi dekat ibu dan luahkan kesakitan di hati
"ibu..kakak tak mau pakai baju ni..singkat"

Ibu terkejut tengok anak dia...
"tak singkat pun la kakak"

"singkat bila kakak angkat barang..kakak tak selesa sangat"

"sabarlah....dah keja..nak buat camna"

Aku tengok jam dah hampir 7.20 am...
aku bangkit dan dengan perasaan berat sedia mau berangkat ke kerja

Ibu ikut sampai ke pintu
"balik nanti kita adjust baju tu bagi tak singkat"

sedikit lega
"okey lah ibu, kakak pi dulu"

3.00 pm, di tempat kerja
tengah tukar RAM (kepingan memori untuk komputer)

"Nampak kurang sesuai kan farid pakai baju ni"  kata abang long, IT executive

"Heheh...kurang anggun sikit kan" Encik Mizi assistant manager membalas

Ya Allah...moga - moga mereka lihat ketakselesaan aku dan terpikir untuk tukar...hati aku balas

4.00 pm, di meja aku
"Kakak, saya nak tanya, tapi harap kak tak marah" aku memberanikan diri

"Ya, apadia farid" balas kakak HR officer

"Kalaulah saya nak request pakai baju lain boleh tak?" lagi seolan dari aku

"Apa masalahnya dengan baju tu?" dia mula bertanya

"Saya susah nak buat kerja" agenda mula dilancarkan

"Yalah tapi kat mana masalahnya?" kata beliau dengan sedikit tak puas hati dengan jawapan aku yang tak bernas

"Saya banyak masuk bawah meja, bila ke production office saya mesti kena panjat meja sebab switch  tu dekat atas" aku yakin memberi jawapan

"Jadi apa halnya?" dia semakin hairan

"Tak selesalah kakak" kak rabihah membela
"Betul kakak..dah la dia IT...berjalan merata" budak ingus si adibah  turut serta

Aku terharu...benar -benar rasa terharu
lansung tak sangka mereka akan membantu....

"Awat tak mintak kedai buat longgar?" dia bertanya

"Dia tak ikut la, dah bagitau, dia takut HR manager marah" kata aku

"Eh tak pa lah..lain kali kata kat dia kita yang nak pakai, baju kita, kita yang bayar" kakak menjawab

"Depa ni dah mintak kakak, kedai tu yang tak mau ikut..depa dok kata nanti tak cantik" adibah menolong lagi

"Oh yaka..ermm...kalau camtu farid buat lah satu baju lain kat tempat lain, buat ikut keselesaan farid"dia memberi idea

"Erm okey, terima kasih" balas aku bersyukur

Idea tu sama dengan abah aku, cuma aku perlukan permision dari bahagian HR dahulu...

5.30 pm
"balik dulu abang long" kata aku pada IT executive

"Abang long dah cakap dengan matsuzaki, dia setuju nak tukar baju IT yang sesuai" beliau mula berbicara,ekoran perbincangan aku dan beliau sebelum aku bincang dengan HR officer

(Matsuzaki adalah bos bahagian IT )

Seakan mau meloncat di situ...
"Alhamdulillah..terima kasih abang long..beliau cakap apa" tanya aku dengan gembira

"Dia kata dia pun setuju baju hang tak sesuai, dia nak mesyuarat denagn bos besaq dulu, nak tukaq semua baju IT"  beliau  meng'explain'  lagi

"Seronoknya...terima kasih abang long" aku menjawab lagi

"ambui..sebab ang habis IT kena tukaq baju" beliau berkata dengan gelakan

"Alaaaa..terima kasih banyak -banyak la abang long sebab tolong"

Doa dan harapan aku moga bos besar setuju
Moga -moga mereka beri pakaian yang sesuai..yang longgar...

Buat sesiapa yang terbaca...aku pohon pertolongan doa kalian
Tolonglah aku sebagai sedara seislam kalian untuk memohon moga big bos setuju..

Moga -moga Allah makbulkan
aminnn....

Sepulang di rumah
"Ibu......depa dok bincang nak tukaq baju IT" aku memeluk ibu dengan gembira

"Alhamdulillah...baguslah" ibu membalas dengan senyuman puas...lega anaknya dah tak sedih...

Terima kasih wahai Tuhan.....

Sunday, March 13, 2011

Pandangan

Assalamualaikum

"Kita lebih senang dipandang manusia dari dipandang Allah"

Satu phrase yang turut aku tujukan buat insan yang bernama Farid iatu aku sendiri

Kat tempat kerja once upon a time aku masuk dulu,
no one know perwatakan aku di luar

Buat that moment terasa selamat seketika
Mungkin sebab sikap aku sendiri yang ala -ala 'happy go lucky'

Dan boleh jadi jugak sebab aku tak suka
disebabkan oleh si Farid ini, golongan lain yang sama mendapat nama buruk atau tomahan - tomahan yang sangat tak enak seperti :

"alaaa, pakai saja tudung labuh tapi lagi teruk dari kita"
"ceh...pakai tudung labuh tapi perangai failed"
"dia ni pakai tudung labuh tapi perwatakan cam tak sesuai saja kan"

Ada satu level aku feel terpaksa untuk join aktiviti
Reason sebab malu, takut orang tau aku seorang yang memakai tudung yang sedikit 'kainnya lebih'

Konon nak mengelak dari 'rahsia' terbongkar
Tapi akhirnya Perlis is not that big..

Pusing sana, pusing sini
There no where to run...

Ada jugak insan -insan yang ternampak aku di luar
Yang musykilnya aku tak nampak pun mereka..
Betapa rabunnya aku ..haishhh

"Tudia,..aku jumpa dia kat luaq, pakai tudung labuh sampai ke kaki" perli seorang lelaki
"Isk..kantoi.." bisik aku dalam hati

"Hang muhung (bohong) haih, takkan tara tu labuh" aku meng 'cover'
Dengan harapan orang sekeliling tak amik port apa dia, lelaki tu nak cakap

"Ceh, tak labuh lagi tara tu, jalan ngan mak dia baik nak mampuih, tunduk saja" dia giat membalas
Betapa aku harap aku halimunan saja waktu tu..malu ditambah sakit hati dengan tomahan orang yang tak tahu tentang aku

"Neh neh, aku kat umah ngan kat tempat keja sama saja, tak dak beza, camna aku gila - gila kat sini, camtu la aku kat umah" jawab aku tak mau kalah

"Heleh, dah tu awat tunduk saja" kata beliau lagi seakan nak ajak berdebat saja

"Wei jom" kata kawan beliau yang tiba - tiba muncul

"Penyelamat" pikir otak aku
Alhamdulilah...aku menarik nafas lega....

Tak perlu aku explain panjang -panjang lagi kat beliau...
 'Selamat' buat sementara waktu

"Ang jangan pakai tudung labuh masa dinner nanti" pesan seorang manusia
"awat plak, biaq arrr " aku menjawab..sedikit nada tak puas hati

"Ahh, ni tema rock, takkan nak pakai labuh -labuh"
"Biaq ar, labuh ar rock" pendek aku jawab, malas nak panjang -panjang cerita

"Ambui, mai pasar malam pun pakai stokin" sindir seorang lagi manusia
"Biasa la...ni baru rock" jawab aku selamba

Segalanya salah buat golongan bertudung..
Tambah -tambah yang bertudung kain lebih sedikit...

Lebih senang aku ungkap 'kain lebih'
Sebab kalo baju seksi orang cakap 'kain tak cukup'

Bertudung, tak bertudung
Menutup aurat atau tidak
Lelaki atau perempuan

Asalkan kita islam
Apa saja bertentangan ngan hukum, ianya tetap salah....Tetap dosa...

Tapi manusia lebih suka menghukum
Orang yang 'berkain lebih'

Spekulasi dalam minda
"Dia lebih tahu tentang hukum..jadi dia tak boleh buat SALAH!"

"Kita tak pa la, boleh buat sebab kita biasa-biasa je..."

Entah hukum mana dia pakai...
Sekalipun 'tidak tahu'
Takkan tak diajar di sekolah?

Dan seandainya betu-betul kaw tak tahu
CARILAH ILMU tu..jangan tunggu ilmu datang pada kita...

Thats why aku lebih suka mengelak dari menjawab
Risau juga kalau -kalau
ada yang ter 'touching' (terasa) if aku membalas main sedap mulut

Aku lebih prefer teguran cara lembut dari kasar
Supaya hati certain people tertaut ngan keindahan bukan ke'terpaksa'an
sekalipun its WAJIB untuk buat sesuatu suruhan-Nya

"Banyak -banyak sabarlah, anggap tu suma kifarah dosa, lagi banyak kita sabar lagi banyak pahalanya nanti" sahabat senasib, si lidiey menasihati

ORANG 'BERKAIN LEBIH' BUKAN MALAIKAT
Tetap juga manusia, tak lari dari salah dan silap
Ada masanya 'terlalai'
Ada masa imannya naik dan ada masa imannya turun

Dan ketahui lah Si Farid masih lagik belajar
Masih lagik diproses sebelum benar -benar jadi satu product yang baik....

Dan bukan aku sorang, semua orang nak jadi 'produk' yang baik di akhirat

Tapi jangan yang dilarang-Nya kita buat
Alasannya TAK TAU

Sedangkan yang disuruh-Nya
lambat saja nak buat sebab BELUM BERSEDIA

Sampai bila kita nak tunggu sedia kita?

Jadi jomlah kumpul bahan-bahan untuk buat  'produk' yang baik


Rasulullah SAW bersabda:
 

“Islam telah bermula dengan dagang dan ia akan kembali dagang, maka berbahagialah mereka bersama Islam di waktu ia dagang.”

- Hadith Riwayat Muslim


Saturday, March 12, 2011

Kerisauan seorang ibu

Assalamualaikum


Dah lama nak cerita tentang ni..
Mungkin sebelum ni merasakan bahawa seakan - akan malu untuk luahkan

Cerita diganggu seketika (iklan)
Teringat kutukan seorang insan
"Cehh, sejak bila Farid tahu malu"  kata seorang bro
"Eh tentulah saya malu bro, saya kan seorang perempuan" aku membalas sambil tersipu - sipu

Balik kepada story tadi
Bagi aku 22 itu masih mentah, muda lagi

Ya...masih lagik hingusan...
Itu lah yang aku buleh kata pada diri sendiri
Terlalu kebudak - budakan aku ni

Tapi tidak buat ibu aku

"Ibu ni dulu, umur 22 dah kawin dengan abah" ibu ku memulakan perbualan

"Tengok la ni, anak dah umur 22, ibu baru umuq 46 taun" kata beliau sambil menjamah biskut kering cicah teh

"Cepat - cepat lah carik, ibu teringin nak main ngan cucu" lagi ayat berbisa aku terima

"Ibu,.. esok kakak ingat nak pi kedai sat" kononnya nak ubah topik..(ingat ibu tak perasan ka)

"Ibu cakap bab kawin, dia alih topik pulak" balas ibu ku

"Ibu,..." aku memulakan perbualan..bajet nak serius kononnya...
"Kakak ni bukan tak mau kawin, tapi calon nya enggak ada sih, gimana mau kawin" jawab aku dalam nada indonesia, sedikt main - main
"Lagipun, kakak tak minat kapel -kapel neh..hahah" sambung aku

"Yalah, ibu ngan abah ni bukannya nak tongkat langit, bisok lusa belum tentu" Ibu ku dah start ayat sedih

"Ada jodoh ada lah ibu..InsyAllah, nanti kawin la kot...heeeeee.....kakak ni bukannya macam nurul, dah la gelap, hodoh pula, tak dak sapa nak" balas aku konpident
(nurul itu adik aku )

Aku sangka ibu takkan balas lagi, rupa - rupanya ini ayat beliau :
"Isk...orang india pun kawin, tu tara dia hitam, kakak bukannya hitam sangat"
"anak ibu semuanya cantik"
ayat penyedap seorang ibu sudah keluar

Aku terdiam terus ..tahu maksud ibu tu...
Tumpuan kami kini pada air teh strawberi yang masih panas di dalam cawan

"Tak pa ibu, nanti kakak buat iklan dalam e-bay" aku memecah sunyi dengan bergurau

"Haishhh budak ni" ibu menggeleng kepala
"Main - main pulak dia"

Aku tersengih macam kerang busuk..bahkan lagik busuk pada kerang..

Ikutkan otak gila aku ni
Nak saja aku buahkan hipotesis akuyang aku telah dapat
hasil dari pembacaan buku TENTANG CINTA 

semakin manis cinta sebelum kawin
semakin tawar lah cinta selepas kawin

Just imagine,..
Kita akan spend masa sepanjang hidup dengan beliau si suami atau isteri
Jadi why kena bercinta sakan before kawin?

Tapi aku tak lah seberani  tu nak jawab begitu kat ibu...
Aku paham  kerisauan beliau sebagai seorang ibu

Dulu masa aku kecik beliau risau pasal sekolah, belajar dan belajar
Bila dah besar beliau risau pasal keja, kawin, cucu
Esok - esok aku dah jadik ibu tahulah rasanya....

Beliau ada lah sedikit panik, mungkin saja..
Mana taknya, zaman sekarang ni orang yang tak kapel tu ibarat ketinggalan zaman

Rata - rata manusia mesti ada "si intan payung" "pucuk ulam jantung" hahaha
Anak beliau pulak tak pernah kapel..

Nak dibandingkan adik - adik aku yang tak jauh beza umur dengan aku
Banyak peminat, ada plak pasangan masing - masing

"Patutnya ibu bangga la kakak tak kapel" jawab aku satu ketika dulu
Masa tu umur aku dah masuk 20 an

Thats why aku lebih suka menggunakan ayat
Aku ini apa lah sangat...satu - satu nya anak yang berkulit gelap

Jadi, syukurlah aku begini
If tak dah lama lalai dengan kecantikan sendiri...Alhamdulillah

Jangan salah sangka
Bukan aku tak percaya pada lelaki
Cuma rasanya aku tak berminat pada hubungan yang tak halal
Banyak buruk dari baiknya...

Ada yang mengatakan aku kolot
Tak kurang juga yang mengatakan aku mesti akan ada "pacar" tak lama lagi

Tapi aku mohon biarlah tak dak saja
Kuatir + risau kalau - kalau tak mampu menjaga hati
Syariat pun akan bertambah - tambah la longgar....

Mengingati si "dia" lebih dari Tuhan
Pastu dah tentu apa yang aku sentiasa berpesan - pesan pada diri dan orang lain
AKU SENDIRI YANG BUAT...

Uishhh...tak sanggup aku....
Biar kolot saja anggapan orang
Yang pasti Tuhan tak pandang kita kolot...

(entry ni sudah terlalu lama diperap, baru sekarang ingat nak post..-_-")

Thursday, March 10, 2011

Gila kah aku?

Assalamualaikum...

Dalam bilik server
Mengadap terminator (nama komputer itu)

Jam di tangan menunjukkan pukul 12...9 March 2011 Rabu

"Cantekkk" kata si comel Farid

"Ada time neh aku nak update blog"

tap tap tap (sila ambil perhatian : ini adalah bunyi menaip menggunakan  keyboard)
Laju saja si farid ini menaip dalam bab merapu -_-"
http://www.emocutez.com
tok tok tok (Ini pula bunyi pintu diketuk)
aku buat muka pura - pura terkejut...

Sepatutnya hendaklah aku membuat muka rilex saja supaya tak kantoi
Ini lah akibat orang tak pandai cover lansung..

Bukan apa risau ditambah rasa takut juga  kalau bos yang ketuk pintu
Pasti beliau akan salah faham...
Beliau bukannya tahu aku duty pada hari ini...

Aku tak sempat menutup blog ku
"Ahhh, lantak lah" bentak aku

aku menuju ke pintu
Rupa - rupanya bro Affa yang mengetuk

Fuhhhhh....
"Farid, email problem ka?" tanya beliau

"Dok aihhh" balas aku

"Dah tu awat email saya problem" kata beliau lagik

Sudah tentulah aku harus ke tempat beliau,
kerana problem takkan settle jika aku hanya bercakap pandai saja

Setelah selesai aku meng "settle" kan masalah bro tersebut
Aku pun kembali ke bilik server bagi menyempurnakan penulisan blog aku

"Aikkk??"
Bila masa lak aku publish?

Gadup dup dup (bunyi instinct) ~ tergerak hati aku mahu membacanya semula
Aku pun menyangka maybe aku lah yang tertekan "publish" ketika aku berpura - pura terkejut awal -awal tadi

Tengah - tengah best aku bersangka baik,
tetiba aku ternampak satu ayat =
http://www.emocutez.com
"Aku yang semakin giler dan sememangnya aku giler...
terus aku menari2 ala2 babun depan mesin ATM tu.."

Ceh..bila masa lak aku menulis segila neh
Memang sah la..
Dah tak dak orang lain lagi yang buleh ke bilik server ini
Bro wandy punya keja la neh...Haishhhh -_-"


Lalu aku pun kena dan haruslah edit semula
Kerana nanti tak fasal -fasal aku dianggap gila..Isk isk
"Ada ka patut kata aku ini gila, aku dah cukup normal lah ni" kata aku bangga sambil buat muka 'kerek'


Sekian cerita tamat

P/s aiseyyy...terpaksalah aku men "delete" gambar bro wandy yang telah aku sertakan di sini memandangkan nanti beliau tersipu malu pula apabila melihat gambar beliau di sini..hahah

P/s 2 (orang buat satu p/s, aku buat dua..buahahaha)
Bagaimana lah aku tak gila?
Orang di sekeliling aku banyak yang 'gila'
Buleh kah aku kata begitu? hahah
Okeh,...sesungguhnya saya bergurau saja..Jangan marah...
http://www.emocutez.com

Wednesday, March 9, 2011

Lari dari rumah??

Assalamualaikum

Perancangan bulan neh:
Bayar hutang kat abah RM 100 (beli sparepart komputer)
Bayar moto RM 200
Barang bulanan RM ...

PTPTN pun dah 'mai' rumah,
Punya la rapat aku tutup pintu,

tengok-tengok masuk jugak ptptpn ke dalam umah aku -_-"
Nak halau takot 'sentap' plak..hoh~

Gila memang smooth aku rancang,
Namun, pada satu hari ketika sedang 'baik' punya berdiri kat ATM bajet nak tekan duit,

lantas apabila mau menekan duit sudah tentu aku mau mengeluarkan ATM card
namun tiba- tiba dengan rasa seram sejuk aku tak menjumpai kad ATM yang selalu nya menyibuk di dalam poket kecik aku yang comel  ini

"Ceh..."aku mendengus, sempat jugak aku toleh sekeliling sebelum aku mengeluarkan kata -kata
"Hampeh kau ATM card, tadi aku dah suruh masuk dalam poket" kata aku lagik
"Degil..." aku mengata lagik, tapi kali neh dalam hati kerana sudah ada orang di belakang ku..

Terus OTAK aku pun ligat carik balik backup 2 minggu lepas
Waktu tu memang last time aku keluarkan duit yang berjumlah ........ (sensor)

Pada waktu tu aku telah menyuruh kad ATM ku masuk kedalam beg kegemaranku sebab aku dah tak larat mendukung beliau di tangan

Namun otak aku seperti sudah tak larat nak mengingat..
samar - samar....
Sure tak sure..
yaaaa seingat otak aku memang last time banyak tu lah aku keluar kan...

Aku nekad
Mesti wajib carik...
If biar kad ATM tu merayau nanti takut kena culik plak..

Dush kepakkkk kepommm (bunyik  aku mencarik kad ATM)
huh~ puas aku carik si kad ATM...

Dalam kuali, bawah katil, dalam laci, dalam periuk nasi..satu rumah la kiranya
Pada hal memang tau dah tak kan logik punya...huh~

Hampa...Kali neh nampaknya kad ATM benar-benar bawak diri
"Merajuk la tu...sikit -sikit merajuk" kata aku seakan menyesal

Lalu aku menge "check" adik beradik kad ATM
iatu mycard dan lesen memandu

Ya mereka maseh ada..Fuhhhh...
Alhamdulillah..kata aku sambil buat muka cute lega

Akhirnya setelah matahari mula membenamkan diri beliau,
aku membuat lah keputusan bahawa kad ATM telah lari dari rumah

Sedih bercampur hiba
aku pun berkata dengan sopan nya
"Tak pa lah, akan ku ganti kau dengan yang baru dan aku berjanji bahawa akan menjaga pengganti kau dengan baik"

Cerita tamat